BAHAYA UJUB

? ‘Umar al-Farûq radhiyallåhu anhu berkata : 

(أخوف ما أخاف عليكم أن تهلكوا فيه ثلاث خلال: شحٌّ مطاع، وهوى متبع، وإعجاب المرء بنفسه)

Tidak ada yang paling aku takuti yang dapat membinasakan kalian kecuali 3 hal :

1⃣ Kebakhilan yang dituruti

2⃣ Hawa nafsu yang diikuti

3⃣ Seseorang yang takjub dengan diri sendiri. 

? Diriwayatkan oleh Ibnu Abdil Barr di dalam _Jâmi’ Bayânil Ilmi wa Fadhlihi_ (I/568)
? Dari Ka’ab, bahwa beliau pernah berkata kepada seseorang yang sibuk mengumpulkan hadits :

اتق الله، وارض بالدون من المجلس، ولا تؤذ أحدًا؛ فإنَّه لو ملأ علمك ما بين السماء والأرض مع العُجْب، ما زادك الله به إلا سفالًا ونقصانًا

Bertakwalah kepada Allāh dan carilah kedudukan yang rendah (tidak mencolok) di dalam majelis, dan janganlah kamu menyakiti seorangpun. Karena sesungguhnya, seandainya ilmumu sepenuh langit dan bumi namun disertai dengan perasaan _ujub_, niscaya Allah tidak akan menambahkan bagimu kecuali kehinaan dan kekurangan. 

?Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam _Hilyatul Auliyā’_ (V/376) dan Ibnu Abdil Barr dalam _Jāmi’ Bayānil Ilmi wa Fadhlihi_ (I/567)

 

? Alī bin Abī Thālib radhiyallāhu anhu berkata :

الإعجاب ضد الصواب وآفة الالباب 

Rasa _ujub_ (bangga dengan diri sendiri) itu adalah lawan dari kebenaran dan penyakit akal sehat.

? _Ādab ad-Dunya wad Dīn_ karya al-Māwardī (237).
? Aisyah Radhiyallåhu anhâ berkata :

لبست مرة درعًا جديدًا، فجعلت أنظر إليه، وأعجب به

Suatu waktu saya mengenakan mantel baru yang menyebabkan diriku senang memandangnya sehingga aku takjub dengannya. 

? Lantas Abû Bakr Radhiyallåhu anhu berkata kepada beliau :

أما علمت أنَّ العبد إذا دخله العجب بزينة الدنيا، مقته ربُّه حتى يفارق تلك الزينة؟ 

Bukankah engkau tahu jikalau seorang hamba telah disusupi perasan _ujub_ terhadap perhiasan dunia, maka Allah menjadi murka padanya hingga ia meninggalkan perhiasannya tersebut. 

? Lalu Aisyah mengatakan :

فنزعته فتصدقت به. 

Lantas saya pun melepaskan mantel tersebut dan menyedekahkannya. 

? Kemudian Abu Bakar berkata :

عسى ذلك أن يكفِّر عنك

Semoga hal ini bisa menjadi penghapus dosamu. 

? Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam _Hilyatul Auliya_ (I/37)
? Aisyah Radhiyallåhu anhâ juga pernah mengatakan :

وإنَّ العُجْب لو كان رجلًا كان رجل سوء

Sesungguhnya, apabila rasa ujub itu berbentuk orang, maka akan berupa orang yang jelek / buruk. 

? Diriwayatkan oleh Ibnu Wahb di dalam kitab _Jami’_ beliau 570
‌?‌?‌?‌?‌?‌?‌? ‌?‌?‌?‌?‌? 
*“`BAHAYA UJUB“`*

*Bagian 2*

? Dari Ka’ab, bahwa beliau pernah berkata kepada seseorang yang sibuk mengumpulkan hadits :

اتق الله، وارض بالدون من المجلس، ولا تؤذ أحدًا؛ فإنَّه لو ملأ علمك ما بين السماء والأرض مع العُجْب، ما زادك الله به إلا سفالًا ونقصانًا

Bertakwalah kepada Allāh dan carilah kedudukan yang rendah (tidak mencolok) di dalam majelis, dan janganlah kamu menyakiti seorangpun. Karena sesungguhnya, seandainya ilmumu sepenuh langit dan bumi namun disertai dengan perasaan _ujub_, niscaya Allah tidak akan menambahkan bagimu kecuali kehinaan dan kekurangan. 

?Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam _Hilyatul Auliyā’_ (V/376) dan Ibnu Abdil Barr dalam _Jāmi’ Bayānil Ilmi wa Fadhlihi_ (I/567)

 

? Alī bin Abī Thālib radhiyallāhu anhu berkata :

الإعجاب ضد الصواب وآفة الالباب 

Rasa _ujub_ (bangga dengan diri sendiri) itu adalah lawan dari kebenaran dan penyakit akal sehat.

? _Ādab ad-Dunya wad Dīn_ karya al-Māwardī (237).

?Abū Dardā’ berkata :

علامة الجهل ثلاث: العُجْب، وكثرة المنطق فيما لا يعنيه، وأن ينهى عن شيء ويأتيه

Tanda kebodohan itu ada tiga :

1⃣ Rasa _ujub_ (bangga dengan diri sendiri) 

2⃣ Banyak bicara hal yang ga bermanfaat

3⃣ Melarang sesuatu yang ia sendiri mengerjakannya. 

? Diriwayatkan oleh Ibnu Abdil Barr dalam _Jāmi’ Bayānil Ilmi wa Fadhlihi_ (I/569) dan Ibnu Asākir dalam _Tārikh Dimasyqi_ (47/175)
? Dari Masrūq beliau berkata :

كفى بالمرء علمًا أن يخشى الله، وكفى بالمرء جهلًا أن يُعجب بعلمه

Cukuplah seseorang itu dianggap berilmu lantaran dia takut kepada Allāh. Dan cukuplah pula seseorang dikatakan bodoh lantaran dia merasa _ujub_ dengan ilmunya. 

? _Jāmi’ Bayānil Ilmi wa Fadhlihi_ karya Ibnu Abdil Barr (I/143)

? Abū Wahb al-Marrūzī berkata :

سألت ابن المبارك: ما الكبر؟ قال: أن تزدري الناس. فسألته عن العُجْب؟ قال: أن ترى أن عندك شيئًا ليس عند غيرك، لا أعلم في المصلين شيئًا شرًّا من العُجْب

Aku pernah bertanya kepada Ibnul Mubārak, apakah kesombongan itu? Beliau menjawab, “Meremehkan manusia”.

Lalu aku bertanya tentang _ujub_, lantas beliau menjawab, “Kamu melihat ada pada dirimu sesuatu yang tidak dimiliki orang lain. Saya tidak pernah tahu sesuatu yang paling buruk menimpa orang² yang sholat melebihi rasa _ujub_.

?  _Siyar A’lāmin Nubalā’_ (VIII/407)
? Alī bin Tsābit berkata :

المال آفته التبذير والنهب، والعلم آفته الإعجاب والغضب

Harta itu, penyakitnya ada pada _tabdzīr_ (membuang² harta) dan sikap tamak. Sedangkan ilmu, penyakitnya ada pada rasa _ujub_ dan mudah marah. 

? _Jāmi’ Bayānil Ilmi wa Fadhlihi_ karya Ibnu Abdil Barr (I/143)
? Khālid bin Yazīd bin Mu’awiyah berkata :

إذا رأيت الرجل لجوجًا، مماريًا، معجبًا بنفسه، فقد تمت خسارته

Jika aku melihat orang yang suka debat, suka pamer dan _ujub_ dengan dirinya, maka lengkap sudah kerugiannya. 

?  _Musāwi al-Akhlāq_ karya al-Kharā’ithī hal. 567

✏ @abinyasalma


Related articles

Silakan berikan tanggapan...

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: