SEKELUMIT PEMBAHASAN SEPUTAR PANITIA KURBAN

 Sep, 05 - 2015   no comments   Adab & Fikih IslamiIbadah & Muamalat

Assalamu’alaikum ustadz, mau tanya tentang apa saja yang halal bagi panitia qurban? Karena banyak terjadi panitia qurban di Masjid mengambil upah dari kelebihan harga hewan qurban. Misal harga sapi 10 jt. Tiap pequrban dikutip 1,5 jt jadi ada kelebihan 500 rb. Bolehkah jadi milik panitia?
Trus tentang panitia yang meminta bagian tertentu dari hewan qurban seperti buntut, gimana hukumnya?
(Pertanyaan dari salah satu member grup WA Al-Wasathiyah wal I’tidâl)

〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰

JAWAB :
Wa’alaikumus Salam warohmatullâhi wabarokâtuh

Dalil yang paling jelas untuk penyelenggaran pelaksanaan kurban (adha) adalah hadits di bawah ini :

‘Alî bin Abî Thâlib radhiyallâhu berkata :
أمرني النبي صلى الله عليه وسلم  أن أقوم على بدنه وأن أقسّم لحومها وجلودها وجلالها على المساكين ولا أعطي في جزارتها منها شيئاً
Nabi Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan diriku untuk mengurusi unta-unta beliau dan memerintahkan untuk mendistribusikan daging, kulit, jilal (selubung seperti pelana yang ditaruh di punggung unta) kepada kaum miskin dan saya tidak memberikan (upah) apapun kepada si tukang jagal. [Muttafaq ‘alaihi]

Di dalam riwayat lain ada tambahan lafal :
قال : نحن نعطيه من عندنا
Beliau berkata : “Kami yang akan memberikan upahnya dari diri kami sendiri (bukan mengambil bagian dari hewan kurban, pent.)

Dari hadits di atas, dapat kita ambil faidah dan kesimpulan sbb :

1⃣ Sahabat ‘Alî Radhiyallâhu ‘anhu di sini, adalah sebagai wakil sohibul qurban, yang dapat dianalogikan sebagai panitia kurban. Jadi, panitia kurban itu sebenarnya perwakilan dari sohibul kurban.

2⃣ Berkurban itu adalah bentuk taqorrub kepada Allah, jadi hewan kurban tsb statusnya adalah sudah dipersembahkan (dikurbankan) untuk Allah dan menjadi milik Allah. Bukan lagi milik sohibul qurban atau panitia. Karena itu sudah tdk boleh diperjualbelikan kembali, kecuali bagian tubuhnya spt kulit yg lbh bermanfaat bagi fakir miskin apabila dijual dan hasil penjualan nya disalurkan kembali kpd mereka.

3⃣ Memberikan upah kepada tukang jagal (jazzar) dengan bagian tubuh hewan kurban (seperti kulit, tanduk, dan semisalnya) adalah tidak diperbolehkan. Karena tmsk bab transaksi jual beli, sedangkan hewan kurban tidak boleh diperjualbelikan seluruh bagian tubuhnya. Dengan demikian, tukang jagal, sohibul qurban, panitia atau siapapun, tidak boleh mengambil bagian dari hewan kurban untuk diperjualbelikan atau menganggapnya sebagai upah. Namun, menerima bagian dari hewan kurban, selama dianggap bukan sebagai upah adalah diperbolehkan.

4⃣ Bolehkah panitia menerima daging yang melebihi jatah pembagian daging yang berlaku, misalnya distribusi pembagian daging adalah 1 kg per orang, lalu untuk panitia diberi lebih daripada itu, misalnya 2,5 kg?

Maka di sini, ada perbedaan pendapat :
🅰 Ada yang berpendapat tidak boleh secara mutlak dan menganggap bahwa kelebihan bagian dari hewan kurban hanya utk panitia, adalah bagian dari upah, sehingga tidak boleh hukumnya.
🅱 Ada pula yang berpendapat bahwa panitia itu adl orang yang diberi amanat sebagai perwakilan si sohibul Qurban, sehingga hukumnya sama dg si sohibul Qurban. Maka dg demikian dia boleh mendapatkan bagian apapun dari hewan kurban melebihi dari jatah distribusi lainnya. (Selama kelebihan bagian tsb tdk dianggap upah, apabila dianggap upah, maka tdk boleh hukumnya). Dan inilah yang menurut kami paling kuat.

5⃣ Bolehkan panitia meminta bagian tertentu dari hewan kurban, atau membuat acara masak-masak dari bagian hewan kurban tersebut?
Jawabannya sama dengan poin no 5b. Apabila tdk dianggap sbg bagian dari upah, maka panitia boleh mengambil bagian dari manapun atau memasak sebagian dari hewan kurban tsb.
Untuk yang menguatkan pendapat tidak boleh bagi panitia mengambil jatah melebihi dari jatah distribusi, maka mereka bisa melakukan pengumpulan jatah para panitia dan memasak jatah panitia tersebut.

6⃣ Bolehkah panitia menerima upah?
Jawabannya adalah boleh selama tidak diambil dari hewan kurban, sebagaimana tukang jagal, yang boleh menerima upah asalkan bukan dari bagian yang diambil dari hewan kurban.
Lalu darimana upah tersebut didapat? Bisa dari dana operasional, dana taktis, dll yang dipungut dari sohibul qurban, atau dari lainnya.

7⃣ Bolehkah panitia mengambil untung dari hasil penjualan kurban?
Perlu diketahui, bahwa panitia adalah perwakilan dari sohibul qurban yang diamanati untuk mewakili sohibul qurban dlm hal pembelian hewan, pemeliharaan hewan sblm disembelih, proses penyembelihan, proses distribusi, dll. Karena itu, hendaknya panitia di sini tidak bertujuan komersil atau mencari keuntungan, dan terbuka (transparan) kpd sohibul qurban. Juga harus dipisahkan antara uang untuk pembelian hewan kurban, dengan uang operasional (baik itu utk pemeliharaan, operasional, upah jagal, upah panitia, dll).

8⃣ Bagaimana bila ada sisa dari hasil pembelian hewan qurban?
Dalam hal ini, panitia harus sudah menyampaikan kpd sohibul qurban, bahwa apabila ada sisa uang dari pembelian hewan qurban, maka dana tersebut disepakati bersama atau atas kerelaan sohibul qurban yang memperbolehkan dana sisa tsb dikelola utk hal lain (misal utk tambahan biaya operasional, biaya pemeliharaan atau upah jagal maupun panitia).

9⃣ Bolehkah menjual bagian tubuh hewan kurban, seperti kulit dan tanduknya, lalu hasil penjualannya dikembalikan kpd fuqoro dlm bentuk bentuk uang?
Jawabannya adalah tdk mengapa sebagaimana diterangkan dalam Fatwa Lajnah Dâ’imah (no 16411):
“Apabila kulit hewan sembelihan diberikan kepada orang fakir, atau kpd perwakilannya, maka tdk mengapa menjualnya dan menggantikan faidah kpd si fakir dengan harga jualnya. Sesungguhnya yang terlarang utk memperjualbelikan hanyalah sohibul qurban saja.
Krn itu tdklah terlarang apabila lembaga sosial menjual kulit² hasil sembelihan adha, dan memberikan hasil penjualannya utk kebaikan org² fakir.
Wabillâhit taufîq.

Wallâhu a’lam bish showab.

📝 Akhûkum Abû Salmâ

Beberapa poin dari pembahasan  di atas mengambil Faidah dari al-Ustâdz Musyaffa ad-Darini hafizhahullâhu

Posted from WordPress for Android


Related articles

Silakan berikan tanggapan...

%d bloggers like this: