Amal Ibadah Yang Utama di Bulan Ramadhan

🍃Bulan Ramadhan adalah bulan Ibadah, bulan berbuat baik, bulan kebaikan, bulan simpati, bulan pembebasan dari neraka, bulan kemenangan atas nafsu.
🌴Allah berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ 
” Wahai orang – orang yang beriman telah ditetapkan atas kalian berpuasa sebagaimana juga telah ditetapkan atas umat sebelum kalian supaya kalian menjadi orang yang bertakwa” (Al-Baqarah:183) 🌿Berikut ini beberapa amal-amal utama pada bulan Ramadhan.

🌱1. Shiyam
Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda:
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Siapa berpuasa Ramadhan imanan wa ihtisaban (dengan keimanan dan mengharap pahala), diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari, 2014; Muslim, 760 )

🌱2. Al-Qiyam/Tarawih
Nabi صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda,
مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Barangsiapa yang menunaikan shalat malam di bulan Ramadan dengan keimanan dan mengharap pahala, diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari, 2009; Muslim, 759)
Dan bagi siapa yang melaksanakan shalat Tarawih hendaknya mengerjakannya bersama jama’ah sehingga mendapatkan pahala seperti sholat malam sepenuhnya.
Nabi صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda, “Siapa yang shalat bersama imamnya sehingga selesai, maka dicatat baginya shalat sepanjang malam.” (HR. An-Nasaiy, 1604; At-Tirmidzy, 806; Ibnu Majah 1100 disohihkan Al-Albany)

🌱3. Shodaqah
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas رَضِيَ اللهُ عَنْهُ berkata:  “Adalah Rasululloh صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ orang yang paling pemurah dalam kebaikan. Beliau akan semakin dermawan pada Ramadhan. Dan sesungguhnya Jibril mendatanginya setia tahun, di bulan Romadhon sampai akhir. Lalu Rasulullah memperdengarkan kepadanya Al-Qur’an. Maka pada saat ditemui Jibril itu Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ menjadi lebih pemurah dengan kebaikan daripada angin yang berhembus dengan lembut.” (HR. Bukhari, 1902; Muslim, 2308)
Diantara Shodaqoh yang paling utama adalah memberi buka orang yang berpuasa.
Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda, “Siapa yang memberi berbuka orang puasa, baginya pahala seperti pahala orang berpuasa tadi tanpa dikurangi dari pahalanya sedikitpun.” (HR. Ahmad, An-Nasai, ;At-Tirmidzy 1/197; Ibnu Majah 173 dishahihkan Al-Albanyi)
🌱4. Tilawah Al-Qur’an
Dari Ibnu Abbas  رَضِيَ اللهُ عَنْهُ berkata,” Dan sesungguhnya Jibril mendatanginya setiap tahun, di bulan Romadhon sampai akhir. Lalu Rasulullah memperdengarkan kepadanya Al-Qur’an.” (HR. Bukhari, 1902; Muslim, 2308)   Ibnu Rajab رحمه الله berkata, “Hadits tersebut menunjukkan sunnahnya mengkaji Al-Qur’an pada bulan Ramadhan, berkumpul untuk mengkajinya.
Imam Az-Zuhri رحمه الله berkata: “apabila datang ramadan, maka kegiatan utama kita selain berpuasa adalah membaca Al-Qur’an.”
Ibnul Hakam berkata, “Adalah Malik رحمه الله, apabila sudah masuk Ramadhan beliau lari dari membaca hadits dan berkumpul bersama ulama.”
Abdurazaq رحمه الله berkata, “Sufyan ats-Tsauri jika sudah masuk Ramadhan meninggalkan segala bentuk ibadah dan hanya membaca Al-Qur’an”

🌱5. I’tikaf dan Menghidupkan Lailatul Qadar
Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ senantiasa beri’tikaf pada bulan Ramadhan selama 10 hari akhir. Dan pada tahun akan diwafatkannya, beliau beri’tikaf selama 20 hari (HR. Bukhari dan Muslim).
Dianjurkan i’tikaf di sepuluh hari terakhir adalah untuk mendapatkan Lailatul Qadar. Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda,
مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Barang siapa yang menghidupkan malam Lailatul Qadar didasari iman dan mengharap pahala, diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Dari ‘Aisyah, ia berkata: Wahai Rasulullah, jika aku mendapatkan Lailatul Qadar, apa yang harus aku baca? Beliau menjawab, “Ucapkan:
 اللَّهُمَّ إنَّك عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي
“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf, menyukai pemberian maaf maka ampunilah aku.” (HR. Ahmad dan al-Tirmidzi, dishahihkan Al-Albani)

🌱6. Umrah pada bulan Ramadhan
Rasululloh صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda,
عُمْرَةً فِي رَمَضَانَ حَجَّةٌ
“Umrah pada bulan Ramadhan menyerupai haji.” (HR. Al-Bukhari 1782; Muslim 1256)
Dalam riwayat lain, “Umroh pada Romadhon seperti haji bersamaku.” (HR As-Suyuthi dalam Al-Jami’ 4098 disohihkan Al-Albany)

🌱7. Memperbanyak amalan-amalan kebaikan
– dzikir, doa dan istighfar Sesungguhnya malam dan siang Ramadhan adalah waktu-waktu yang mulia dan utama, maka manfaatkanlah dengan memperbanyak dzikir dan doa, khususnya pada waktu-waktu istijabah. Allâh berfirman :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا ﴿٤١﴾ وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلًا
“Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allâh, dengan mengingat (nama-Nya) sebanyak-banyaknya, dan bertasbihlah kepada-Nya pada waktu pagi dan petang.” [ Al-Ahzâb: 41-42]

Dari ‘Abdullâh bin Busr  رَضِيَ اللهُ عَنْهُ, Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda,
  بُسْرٍ أَنَّ أَعْرَابِيًّا قَالَ لِرَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَا رَسُوْلَ اللهِ إِنَّ شَرَائِعَ الْإسْلَامِ قَدْ كَثُرَتْ عَلَيَّ ، فَأَنْبِئْنِيْ مِنْهَا بِشَيْءٍ أَتَشَبَّثُ بِهِ ؟ قَالَ : لاَ يَزَالُ لِسَانُكَ رَطْبًا مِنْ ذِكْرِ اللهِ   ,
“Seorang Badui datang kepada Nabi kemudian berkata, ‘Wahai Rasûlullâh, sesungguhnya syariat-syariat Islam sudah banyak pada kami. Beritahukanlah kepada kami sesuatu yang kami bisa berpegang teguh kepadanya ?’ Nabi menjawab, ‘Hendaklah lidahmu senantiasa berdzikir kepada Allâh Azza wa Jalla” (HR Ahmad, 190; At-Tirmidzi 3375; Ibnu Majah 3793 dishahihkan Al-Albâni dalam Shahîhul Jâmi’is Shaghîr 7700))

Diantara majelis dzikir yang paling utama adalah mendatangi majelis ilmu.
– Beristighfar di waktu sahur, seperti yang Allah firmankan, “Dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun (kepada Allah).” (Al-Dzaariyat: 18) – Duduk di masjid sampai matahari terbit. Rasulullah صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ bersabda,
مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ
“Siapa shalat Shubuh dengan berjama’ah, lalu duduk berdzikir kepada Allah hingga matahari terbit, lalu shalat dua raka’at, maka baginya seperti pahala haji dan umrah sempurna, sempurna , sempurna.” (HR At-Tirmidzy 2/505 dishahihkan Al-Albani dalam As-Shohihah, 3403) Keutamaan ini berlaku pada semua harih lagi dikerjakan di bulan Ramadhan.

🌹Maka selayaknya kita bersemangat menggapainya dengan tidur di malam hari, meneladani orang-orang shalih yang bangun di akhirnya, dan menundukkan nafsu untuk tunduk kepada Allah dan bersemangat untuk menggapai derajat tinggi di surga.  Wallahu a’lam
Semoga bermanfaat.

🍃Abu Yusuf Masruhin

🌴.🍃🌹🌻🍒💥🍒🌻🌹🍃.🌴


Related articles

Silakan berikan tanggapan...

%d bloggers like this: