PUJIAN SYAIKH SHÂLIH AS-SUHAIMÎ TERHADAP SYAIKH IBRÂHÎM AR-RUHAILÎ

 Nov, 16 - 2014   no comments   PembelaanRudud & Syubuhat

Tanggapan singkat atas kajian Abdurraman Lalede Lombok

 

Beberapa waktu yang lalu, seorang sahabat mengirimkan gambar brosur sebuah kajian di Sukoharjo, yang membuat saya agak terperanjat keheranan. Kajian tersebut diisi oleh seorang ustadz dari “jamâ’ah tahdzîr” yang bernama ‘Abdurrahman Lalede dari Lombok, dan sekarang berdomisili di Sumbawa. Berikut gambar brosur kajian tersebut :

image

“Jangan alergi tahdzîr! Nasehat Syaikh Rabî’ tentang rusaknya manhaj Ibrâhîm ar-Ruhailî” demikian judul kajiannya. Kajian tersebut dilaksanakan dua hari, dari 15-16 November 2014 di Masjid Ibnu Taimiyah Sukoharjo.

Berikut sedikit tanggapan kami terhadap acara tersebut :

  1. Pertama, kami tidak pernah merasa alergi dengan tahdzîr, apabila itu memang tahdzîr ilmiyah salafîyah, yang tujuannya untuk meraih maslahat dakwah, bukan malah mencabik-cabik dan merusak dakwah salafiyah. Tapi, kami memang “alergi” dengan tahdzîr serampangan dan ngawur, hanya meluapkan hawa nafsu dengan mengatasnamakan tahdzîr atas nama agama. Dan ini merupakan karakter khas jamâ’ah tahdzîr…
  2. Kedua, tahdzîr itu adalah untuk meraih maslahat lebih besar, dan menjauhkan mafsadat. Tujuannya agar umat berhati-hati dari kekeliruan orang atau person yang ditahdzir. Nah, permasalahannya apa sekarang mafsadat yang ditimbulkan oleh Syaikh Ibrâhîm ar-Ruhailî sehingga layak ditahdzir di Sukoharjo?? Apakah Syaikh Ibrâhîm banyak “menyesatkan” umat di Sukoharjo sehingga manhajnya yang “rusak” harus dijelaskan di pengajian tersebut?! Apakah Syaikh Ibrâhim ar-Ruhailî menurut Abdurrahman Lalede adalah seorang yang sesat dan menyesatkan dan bahayanya besar bagi umat, sehingga dia mau meluangkan waktunya khusus untuk mengadakan pengajian dua hari dan membacakan kritikan Syaikh Rabî’ kepada beliau?! Wallâhul Musta’ân!!!
  3. Ketiga, sikap Syaikh Rabî’ dan sebagian ulama yang sepakat dengan beliau di dalam mengkritisi Syaikh Ibrâhîm, tidak mengharuskan untuk saling mentahdzir satu dengan lainnya. Karena Syaikh Rabî’ al-Madkhalî bukanlah Nabi dan ucapan beliau bukanlah wahyu, ucapan beliau bisa ditolak dan bisa diterima, apalagi ini menyangkut jarh wa ta’dîl yang secara asal adalah perkara ijtihâdiyah (debatable), bukan termasuk ushûl ad-Dîn yang menyebabkan perselisihan di dalamnya menjadikan salah satunya sesat dan menyimpang.
  4. Keempat, apabila setiap ada kekeliruan yang terjadi, baik di tengah-tengah para penuntut ilmu atau masyaikh –dan tidak ada seorangpun yang ma’shûm selain para nabî-, kemudian langsung ditahdzîr dan memotong jalan ifâdah umat darinya, maka ini termasuk qoththô’ ath-Thorîq (memotong jalan kebaikan) dan tidak ada satupun yang akan selamat dari tahdzîr dan bebas dari jarh, sekalipun itu Syaikh Rabî’ al-Madkhalî sendiri. Apalagi ‘Abdurrahman Lalede yang jika dibandingkan levelnya dengan Prof DR Ibrâhîm ar-Ruhailî, bagaimana langit dan sumur!!!
  5. Kelima, Professor DR Syaikh Ibrâhîm ar-Ruhailî adalah salah satu masyaikh salafî yang terpandang. Beliau bukan termasuk syaikhul faj’ah (syaikh instan) seperti Ahmad bin Umar Bazmûl, Usâmah Athâyâ, atau yang semisalnya, apalagi dengan seseorang semisal ‘Abdurrahman Lalede. Para masyaikh senior ahlis Sunnah mengenal dan mengakui keilmuan beliau. Diantarannya adalah persaksian Syaikh Shâlih as-Suhaimî di bawah ini :

Berikut adalah transkrip percakapan telepon dengan Fadhîlah asy-Syaikh Shâlih bin Sa’ad as-Suhaimî hafizhahullâhu pada tanggal 21 Muharam 1436 H pukul 11 tengah hari sbb :

Penanya : Bagaimana kabar Anda Syaikh Shâlih?

Syaikh :
Hayâkallâh

Penanya : baik Insyâ Allâh, wahai syaikh kami

Syaikh :
Ahlan wa Sahlan

Penanya : Syaikhanâ, semoga Allâh senantiasa menjaga Anda. Saya ingin bicara dengan Anda dari Hafar Bathin (suatu tempat di Arab Saudi)

Syaikh : Silakan

Penanya : Saya bicara dengan Anda dari Hafar Bathin wahai Syaikh

Syaikh : Hayâkallâh

Penanya : baik Insyâ Allâh, wahai syaikh kami

Syaikh :
Ya Marhaban dan Ahlan wa Sahlan

Penanya : Syaikhanâ, semoga Allâh memelihara Anda. Kami akan ada acara pengajian (ceramah) insyâ Allâh yang akan dilaksanakan pada hari Selasa, 21 Muharam 1436

Syaikh : Baik

Penanya : di Masjid (yang dikelola) salah satu ikhwah salafîyîn.

Syaikh : Baik

Penanya : Tema ceramah tersebut adalah “keadaan ahlus Sunnah wal Jamâ’ah”, maaf… [penanya keliru, pent], temanya “Bersatu dan berhimpun merupakan pokok Ahlus Sunah wal Jamâ’ah” [Al-I’tilâf wal Ijtimâ’ Ashlun min Ushûli Ahlis Sunnah wal Jamâ’ah]

Syaikh : Siapa pematerinya?

Penanya : Syaikh Ibrâhîm ar-Ruhailî

Syaikh : Iya, itu bagus, dan jamu beliau!

Penanya : Sebagian saudara kita menentangnya dan mengajak sebagian pemuda untuk tidak turut menghadiri acara tersebut, serta menyebarkan bantahan terhadap Syaikh Ibrâhîm. Apakah boleh berpegang dengan bantahan ini? Sampai-sampai mereka melarang para pemuda untuk mengambil manfaat dari Syaikh Ibrâhîm. Sampaikan pendapat Anda wahai Syaikh!!

Syaikh : Dengan menyebut nama Allâh dan segala puji hanyalah milik-Nya serta shalawat dan salâm semoga senantiasa tercurahkan kepada Rasûlillâh. Wa Ba’d:

Sesungguhnya, saudara saya, asy-Syaikh, Professor Doktor Ibrâhîm bin ‘Âmir ar-Ruhailî, dosen di Fakultas Aqidah Universitas Islam Madinah, adalah orang terbaik yang pernah saya kenal. Beliau orang terbaik yang pernah saya kenal dari kalangan masyaikh. Saya sudah mengenal beliau semenjak beliau masih di kuliah lebih dari 30 tahun yang lalu. Saya mengenal beliau sebagai orang yang memiliki manhaj yang selamat, aqidah yang benar, dan perangai yang baik, serta sifatnya yang zuhud dan waro’ (berhati-hati dalam urusan halal haram, pent.).

Saya pernah safar bersama beliau baik di dalam negeri maupun di luar negeri, dan yang kudapati bahwa beliau adalah orang paling baik yang pernah bepergian denganku dan menemaniku, dan yang paling baik untuk didengarkan (ucapannya). Beliau memiliki andil yang penuh berkah di dalam dakwah kepada Allâh Tabâroka wa Ta’âlâ di atas manhaj as-Salaf ash-Shâlih.

Beliau banyak memberikan pelajaran dan menjelaskan syarah sejumlah besar buku-buku Islam di Masjid Nabawî, Masjid Dzûn Nur’ain, dan masjid-masjid serta forum-forum lainnya.

Kesimpulannya adalah, bahwa Fadhîlatusy Syaikh Ibrâhîm termasuk orang-orang terbaik yang layak didengarkan ceramahnya, beliau adalah orang yang tsiqoh (terpercaya). Beliau orang yang dapat dipercaya dan santun perangainya. Beliau termasuk orang terbaik yang layak didengarkan ceramahnya dan termasuk ahli manhaj yang benar serta termasuk orang yang memiliki andil penuh berkah di dalam menyebarkan manhaj as-Salaf ash-Shâlih di atas manhaj Ahlis Sunnah wal Jamâ’ah. Inilah yang saya yakini kebenarannya dari Allâh.

Saya memohon kepada Allâh agar memberikan taufiq-Nya kepada Saya, beliau dan kalian serta seluruh kaum muslimin dan terutama kepada para penuntut ilmu agar dapat bersatu, dan agar Allâh menjauhkan mereka dari keburukan dan pertikaian, serta mempersatukan kita semua di atas manhaj yang benar, yaitu manhajnya “orang-orang yang Allâh anugerahkan nikmat atas mereka dari kalangan para nabî, shidîqîn, syuhadâ’ dan shâlihîn. Dan mereka semua inilah sebaik-baik teman.”

Semoga Allâh memberikan taufiq-Nya kepada kita semua kepada ilmu yang bermanfaat dan amal yang shalih. Semoga shalawat dan salâm serta keberkahan senantiasa terlimpahkan kepada Nabi kita, Muhammad dan juga kepada keluarga dan seluruh sahabat beliau.”

[SUMBER]

 التفريغ 

السائل: كيف الحال شيخ صالح
الشيخ : حياك الله
السائل طيب إن شاء الله شيخنا
الشيخ: أهلا وسهلا
السائل : شيخنا الله يحفظك أنا اكلمك من حفرالباطن
الشيخ :سم
السائل : اكلمك من حفرالباطن يا شيخ
الشيخ : حياكم الله وبياكم
السائل : طيب إن شاء الله
الشيخ : يامرحبا اهلا وسهلا
السائل : شيخنا الله يحفظك عندنا محاضرة إن شاء الله راح تكون يوم الثلاثاء 1436/1/25
الشيخ : إي نعم
السائل : في مسجد أحد الإخوة السلفيين
الشيخ : نعم
السائل : عنوان المحاضرة احوال أهل السنة والجماعة عفواً الائتلاف والاجتماع أصل من أصول أهل السنة والجماعة
الشيخ : لمين
السائل : للشيخ إبراهيم الرحيلي
الشيخ : انعم واكرم ايوه
السائل : فعارض بعض الإخوة ودعا بعض الشباب بعدم الحضور ونشر الردود على الشيخ إبراهيم هل يجوز الالتزام بهذا الرد ؟ ومنع الشباب وعدم الاستفادة من الشيخ نبي رأيك ياشيخ !!

الشيخ : بسم الله والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله .وبعد فإن أخي الأخ الشيخ الأستاذ الدكتور إبراهيم بن عامر الرحيلي الأستاذ بقسم العقيدة بالجامعة الإسلامية في المدينة النبوية من خيرة من عرفت َ من خيرة من عرفتُ من المشايخ وقد عرفته وهو في الكلية قبل أكثر من 30 عاما عرفته بسلامة المنهج وصحة العقيدة وحسن الخلق والزهد والورع وقد سافرت معه في داخل المملكة وخارجها فوجدته من خيرة من 
يُسافر معه ومن يُرافق ومن يُستمع إليه وله جهود مباركة في الدعوة إلى الله تبارك وتعالى على منهج السلف الصالح وقد درّس الكثير من الدروس وشرح العديد من الكتب في المسجد النبوي وفي مسجد ذي النورين وفي غيرها من المساجد والمحافل
وخلاصة القول أن فضيلته من خيرة من يسمع إليه وهو ثِقَةٌَ وهو ثقة و خلوق من خيرة من يسمع إليه ومن أهل المنهج الحق وممن له جهود مباركة في نشر منهج السلف الصالح على منهج أهل السنة والجماعة هذا ما أدين الله به والله نسأل أن يوفقني وإياه وإياكم وجميع المسلمين وطلبة العلم خاصة للإئتلاف وأن يجنبهم الشر والاختلاف وأن يجمع الجميع على المنهج الحق منهج الذين ( أنعم الله عليهم من النبيين مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُولَٰئِكَ رَفِيقًا) وفق الله الجميع للعلم النافع والعمل الصالح وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين.


 


Related articles

Silakan berikan tanggapan...

%d bloggers like this: