HADIAH BAGI “JAMA’AH TAHDZIR” : AHMAD BAZMÛL ADALAH TUKANG FITNAH

 Nov, 15 - 2014   3 comments   Tahdzir

Ahmad Bazmûl dan Usâmah Athâyâ al-‘Utaibî adalah tukang fitnah!!! Ini adalah jarh dari Syaikh ‘Ubaid al-Jâbirî hafizhahullâhu. Apabila menggunakan kaidah yang sering didengang-dengungkan “jama’ah tahdzir”, yaitu “al-Jarh muqoddam minat ta’dîl” [Jarh lebih didahulukan daripada ta’dîl], maka Ahmad Bazmûl dan Usâmah al-Utaibî harus ditinggalkan dan tidak boleh diterima ilmunya.

Tanpa perlu berpanjang lebar, berikut adalah tahdzîr Syaikh ‘Ubaid al-Jâbirî :

 

Penanya :

شيخنا سؤال عن حال الشيخ أحمد بازمول؟

“Syaikhunâ, ada pertanyaan tentang perihal Syaikh Ahmad Bazmûl?”

 

Syaikh ‘Ubaid :

باسم الله، والحمد لله، وصلى الله وسلم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه

“Dengan nama Allâh, dan segala puji hanyalah milik Allâh. Shalawat dan Salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabat beliau.

أحمد بن عمر بن سالم بازمول وأسامة بن عطايا كلاهما

Ahmad bin ‘Umar bin Sâlim Bazmûl dan Usâmah bin Athâyâ, keduanya adalah :

فتّان

TUKANG FITNAH!

لا يُوْثَقُ منهما

KEDUANYA TIDAK DAPAT DIPERCAYA!!!



إلا أنّ أسامة

Namun, Usâmah, (dia adalah)

كذّابٌ

PENDUSTA BESAR!!!

مغرورٌ

LAGI TERPEDAYA!!!

لا عَهْدَ له ولا وَعْد

Tidak bisa memegang janji dan amanah

ويشترك الاثنان في

Kedua orang ini turut serta di dalam

مهيجة الفتن

Mengobarkan fitnah…

وأنهما من شيوخ الفجأة! الذين مرّت عدة سنين ولم يُعْرَفُوا

Mereka berdua ini termasuk syaikh instan
(yang muncul tiba-tiba)! Yang baru beberapa tahun terakhir ini muncul, padahal sebelumnya tidak dikenal


نَعَم

Iya,
هذا ما تلخص عندي من حال الرجلين
ini yang dapat saya simpulkan dari kedua orang ini…

فلا تغترّوا بهما

Maka jangan kalian tertipu oleh keduanya

ولا تغترّوا بمن زكّاهما

Dan jangan pula TERTIPU DENGAN ORANG YANG MEMUJI (MEMBERI TAZKIYAH) KEDUANYA

فلايزكيهما إلا

TIDAK ADA YANG MEMUJI (MEMBERI TAZKIYAH) KEDUANYA, KECUALI

رجلٌ لا يَعْرِفُ حالَهُما

ORANG YANG TIDAK MENGETAHUI PERIHAL KEDUANYA

أوْ أنّه يُعْجِبُهُ حالُهُما

ATAU ORANG YANG DIBUAT KAGUM (TERPEDAYA) DENGAN KEADAAN KEDUANYA!

نعم

Iya,

وصلّى الله وسلّم على نبينا محمد وعلى آله وأصحاب

Semoga Shalawat dan Salam senantiasa terlimpahkan kepada Nabi kigta Muhammad, keluarga dan para sahabat beliau.

 

Penanya :

التاريخ يا شيخ لو سمحت؟

Sudikah Anda menyebutkan tanggal (ucapan ini) wahai Syaikh?

 

Syaikh ‘Ubaid :

التاريخ: الحادي عشر من محرم عام ستة وثلاثين وأربعمئة وألف

Tanggal 11 bulan Muharam tahun 1436 Hijriah

DOWNLOAD REKAMANNYA DI SINI

*********

BEBERAPA CATATAN :

  1. Ahmad Bazmûl (dan juga Usâmah al-Utaibî) adalah diantara figur yang ditokohkan oleh “jama’ah tahdzîr”. Ucapan-ucapan mereka sering dinukilkan, terutama yang berkaitan dengan masalah tahdzîr terutama terhadap sesama Ahlis Sunnah.
  2. Ahmad Bazmûl memang sudah dikenal akan kelancangan lisannya (termasuk juga Usâmah al-Utaibî). Tidak sedikit masyaikh Ahlus Sunnah yang menjadi korban kelancangan lisan mereka; diantara mereka para ulama yang tidak selamat dari lisan mereka adalah : Syaikh ‘Abdul Karîm Khudair (anggota Ulama Besar KSA), Syaikh Falâh Ismâ’il Mandakâr (ulama senior Kuwait), dll.
  3. Ucapan Syaikh ‘Ubaid bahwa mereka adalah SYAIKH INSTANT, yang tidak dikenal sebelumnya adalah ucapan yang benar. Bahkan, Syaikh ‘Ali al-Halabi sudah menyebut Ahmad Bazmul dengan sebutan ini dari beberapa tahun yang lalu. Ahmad Bazmûl mulai dikenal namanya semenjak dia banyak membantah Syaikh ‘Alî al-Halabî, dan mengkritisi para ulama dan masyaikh yang tidak sejalan dengan pemikirannya atau pemikiran Syaikh Rabî’ al-Madkhalî.
  4. Ahmad Bazmûl dikatakan tukang fitnah lagi tidak dapat dipercaya, adalah benar adanya. Karena tidak sedikit masyaikh lainnya yang membantah keburukan lisan dan tuduhan keji tidak berdasar orang ini.
  5. Perhatikan ucapan Syaikh ‘Ubaid agar jangan terpedaya dengan pujian ulama yang memuji keduanya. Tidak samar bahwa mereka bedua dipuji Syaikh “pengemban bendera jarh wa ta’dîl” zaman ini, yaitu Syaikh Rabî’ bin Hâdî, dan inilah yang menyebabkan keduanya ber”tameng” dengan tazkiyah syaikh Rabî’ terhadap mereka. Jika, melihat adanya perbedaan pendapat antara syaikh Rabî’ yang mentazkiyah mereka, dengan syaikh ‘Ubaid yang men-jarh mereka dengan jarh yang keras, manakah yang harus diterima? Apakah ta’dîl Syaikh Rabî’ ataukah jarh Syaikh ‘Ubaid?!

    Apabila kita menerima ta’dîl Syaikh Rabî’ kepada mereka, apakah yang sepakat dengan Syaikh ‘Ubaid maka dianggap telah menyimpang dan menyeleweng?!

    Apabila kita menerima jarh Syaikh ‘Ubaid, apakah artinya yang sepakat dengan Syaikh Rabi’ dianggap telah membela para pendusta dan tukang fitnah?!

    Ataukah ini masalah khilafiyah ijtihadiyah yang memang diperbolehkan adanya perbedaan di dalamnya?!

    Silakan bagi “jama’ah tahdzîr” menjawabnya…

     


Related articles

 Comments 3 comments

  • Naharuddin Syuhada says:

    Ana lagi nunggu Syekh Ubaid dan Syekh Robi’ saling mentahdzir!

  • abusalma says:

    Terus apa manfaatnya bagi umat setelah mereka saling mentahdzir??

  • atsary1805setiawan says:

    Semoga mereka yang terlanjur berjalan di atas manhaj tahdzir dan MSG (Manhaj Standar Ganda), bisa merenungi dan mengambil hikmah dari peristiwa ini.

  • Silakan berikan tanggapan...

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d bloggers like this: