Hajr Ekstrim bagian 2

 Oct, 07 - 2006   1 comment

PENJELASAN TENTANG HAKIKAT SIKAP EKSTRIM
DI DALAM MENGISOLIR DAN MENVONIS BID’AH
Petikan dari ucapan para ulama salafiyin
Bagian II : Pendahuluan dan Definisi Istilah

اعداد :
أبو سلمى الأثري

Pendahuluan

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام الأتمان الأكمال على خاتم الأنبياء والمرسلين سيدنا محمد وعلى آله وصحابته أجمعين والتابعين لهم بإحسان إلى يوم الدين. الحمد لله جعل دينه وسطا بين طرفين مذمومين، وحقا بين باطلين منبوذين:

Segala puji hanyalah milik Alloh Pemelihara semesta alam, sholawat dan salam yang sempurna semoga senantiasa tercurahkan kepada penutup para nabi dan rasul yaitu penghulu kita Muhammad, kepada keluarga dan sahabat beliau seluruhnya serta siapa saja yang mengikuti mereka hingga hari kiamat.

Segala puji hanyalah milik Alloh yang telah menjadikan agama-Nya sebagai agama moderat diantara dua sisi yang tercela dan sebagai kebenaran diantara dua kebatilan yang hina, yaitu :

أحدهما: طرف الغلو وهو الزيادة عن الحق والإيغال في التشدد. والثاني: طرف التقصير عما أمر به بالتفريط في الواجبات والتجرؤ على المحرمات. قال الله عز وجل ﴿وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِّتَكُونُواْ شُهَدَاء عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا﴾ [البقرة:143]. فهذه الأمة المباركة أهل الحق الذين هم على منهج السلف الصالح:

Pertama : sisi ekstrimitas yaitu menambah-nambahi suatu kebenaran dan berlebih-lebihan di dalam radikalisme.

Kedua : sisi melalaikan apa yang diperintahkan kepadanya dengan menyia-nyiakan kewajiban dan meremehkan keharaman.

Alloh Azza wa Jalla berfirman :

﴿وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِّتَكُونُواْ شُهَدَاء عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا﴾

“Dan demikian (pula) kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang moderat agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.” (Al-Baqoroh : 143).

Umat yang penuh berkah ini ini adalah penganut kebenaran yang mana mereka berada di atas manhaj as-Salaf ash-Shalih :

هم وسط في باب صفات الله تعالى، بين أهل التعطيل وأهل التمثيل.

وهم وسط في باب أفعال الله تعالى بين الجبرية والقدرية النفاة.

وهم وسط في باب الإيمان، بين الحرورية والمعتزلة وبين المرجئة الجهمية.

وهم وسط بين من يسب أصحاب النبي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ويكفِّرونهم وينالون منهم، وبين من يغالون في بعض أصحاب رسول الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ويجعلونهم في مصاف الآلهة أو الأئمة المعصومين.

Mereka moderat di dalam pembahasan sifat-sifat Alloh Ta’ala di antara penganut faham ta’thil (menafikan sifat) dan penganut faham tamtsil (mempersonifikasi sifat).

Mereka moderat di dalam pembahasan perbuatan Alloh Ta’ala di antara kaum jabariyah dan qodariyah yang menafikannya.

Mereka moderat di dalam masalah keimanan di antara kaum haruriyah dan mu’tazilah dan antara murji`ah dan jahmiyah.

Mereka moderat di antara orang yang mencela para sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam, mengkafirkan dan merendahkan mereka, dengan orang yang berlebihan terhadap sebagian sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam dan bahkan memberikan mereka dengan sifat-sifat ketuhanan atau menjadikan mereka sebagai imam yang ma’shum.

والوسط مقام معتدل بين الغلو والجفاء، والتفريط والإفراط، وهو الطريق الذي أمر الله عز وجل به، وسار عليه رسوله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حتى توفاه الله، وأخبر أن السلامة في سلوكه، والهلكة في الزوغان عنه. قال صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «قد تركتم على البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها بعدي إلا هالك».

Moderat merupakan posisi pertengahan di antara sikap ekstrim dengan sikap lalai, dan posisi di antara sikap radikal dengan sikap meremehkan. Sikap moderat ini adalah jalan yang diperintahkan oleh Alloh Azza wa Jalla dan jalan yang ditempuh oleh Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa Salam sampai Alloh mewafatkan beliau. Alloh memberitakan bahwa keselamatan adalah dengan menempuh jalan ini dan kebinasaan adalah dengan berpaling darinya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda :

«قد تركتم على البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها بعدي إلا هالك».

“Aku telah meninggalkan kalian di atas (agama) yang terang benderang, malamnya bagaikan siangnya dan tidak ada yang berpaling darinya melainkan ia pasti binasa.”

و أن هذا الدين العظيم دين اليسر، قال تعالى:﴿يُرِيد ُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ﴾[البقرة:185]، فكما أن هذا الدين دين الوسطية، أيضا هو دين اليسر والسهولة، دين الرفق، ﴿يُرِيدُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ﴾[البقرة:185]،

Agama yang agung ini adalah agama yang mudah, Alloh Ta’ala berfirman :

﴿يُرِيد ُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ﴾

“Alloh menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesulitan bagi kalian.” (Al-Baqoroh : 185).

Sebagaimana pula agama ini adalah agama moderat, maka agama ini juga merupakan agama yang mudah dan tidak sulit serta agama yang lembut,

﴿يُرِيد ُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ﴾

“Alloh menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesulitan bagi kalian.” (Al-Baqoroh : 185).

ولكن بعض الناس وللأسف شددوا وغلوا فاتّخذوا العسر منهجا في دين الله، بينما الله عز وجل لا يريد بعباده إلا اليسر، والنبي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ما خير بين أمرين إلا اختار أيسرهما ما لم يكن حراما. فالله عز وجل يختار للعباد اليسر، ولا يريد بهم العسر، والرسول صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كذلك يختار لهم أيسر الأمور وأسهلها ويرفق بأمته صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Akan tetapi, ada sebagian manusia bersikap radikal dan ekstrim, mereka menjadikan sulit manhaj di dalam agama Alloh, padahal Alloh Azza wa Jalla tidak menghendaki bagi hamba-hamba-Nya melainkan kemudahan. Padahal Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam, beliau tidaklah memilih dari dua perkara melainkan beliau pilih yang paling mudah yang tidak sampai pada keharaman. Alloh Azza wa Jalla memilihkan bagi hamba-Nya kemudahan dan Dia tidak menghendaki bagi mereka kesulitan, demikian pula Rasul Shallallahu ‘alaihi wa Salam, beliau memilihkan bagi mereka perkara yang termudah dan tergampang dan beliau bersikap lemah lembut terhadap umatnya Shallallahu ‘alaihi wa Salam.

ولكن للأسف هناك من ترك الكتاب وحقيقة ما يدعو إليه كتاب الله، وترك السنة الصحيحة وسيرة أفضل الخلق، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، واتخذ التشديد والغلو والعسر طريقا ومنهجا مخالفا لمنهج الكتاب والسنة. أيضا يقول الله عز وجل: ﴿وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ﴾[الحج: 78] لا يريد الله الحرج بعباده، ﴿وَابْتَغِ فِيمَا آتَاكَ اللَّهُ الدَّارَ الْآخِرَةَ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا﴾[ا لقصص:77]، فلم يجعل الناس دائما في عبادة متعبة مهلكة؛ بل أمرهم لأن يتخذوا وقتا للعبادة وأوقاتا للراحة، ولطلب الرِّزق والمعيشة.

Namun, sayangnya masih ada orang yang meninggalkan al-Kitab dan kebenaran yang diserukan oleh kitabullah, dia tinggalkan pula Sunnah yang shahih dan sejarah makhuk terbaik Shallallahu ‘alaihi wa Salam. Dia jadikan radikalisme, ekstrimisme dan kesulitan pada jalan dan manhaj yang menyelisihi manhaj al-Kitab dan as-Sunnah.

Alloh Azza wa Jalla juga berfirman :

﴿وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ﴾

“Dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (Al-Hajj : 78)

dan Alloh tidak menginginkan kesempitan bagi hamba-hamba-Nya,

﴿وَابْتَغِ فِيمَا آتَاكَ اللَّهُ الدَّارَ الْآخِرَةَ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا﴾

“Dan carilah apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari dunia” (al-Qoshosh : 77).

Alloh tidak menjadikan manusia selalu beribadah terus menerus di dalam kelelahan yang membinasakan, namun Alloh perintahkan mereka supaya mereka mau menjadikan (sebagian) waktu untuk beribadah dan (sebagian) waktu untuk istirahat serta (sebagian) waktu untuk mencari rezeki dan penghidupan.

وهذا الدين أيضا دين الرفق يقول صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «إن الرفق لا يكون في شيء إلا زانه ولا ينزع من شيء إلا شانه». فعلى المسلم أن يرفق بنفسه ويرفق بعباد الله عز وجل… أيضا قال صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ «إن الله رفيق يحب الرفق ويعطي على الرفق ما لا يعطي على العنف» أيضا رواه مسلم في صحيحه. وقال لمعاذ وأبي موسى رضي الله تعالى: عنهما لما بعثهما إلى اليمن قال: «يسرا ولا تعسرا، بشرا ولا تنفرا» وهذا رواه البخاري في صحيحه. فالنبي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يأمرهما أن ييسرا قال:«يسرا ولا تعسرا بشرا ولا تنفرا». في رواية أخرى: «يسروا ولا تعسروا، بشروا ولا تنفروا» فهو صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يؤكد هذا المبدأ تيسيرا على الناس وعدم التعسير والرفق بالناس، ما تنظر إلى دليل من كتاب أو سنة فيه الأمر بالعسر والتشديد، أبدا كان الدين ولله الحمد، فيه يسر وسهولة.

Agama ini juga adalah agama kelemahlembutan. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda :

«إن الرفق لا يكون في شيء إلا زانه ولا ينزع من شيء إلا شانه»

“Sesungguhnya kelemahlembutan itu, tidaklah berada pada sesuatu melainkan ia pasti akan menghiasinya dan tidaklah ia tercabut dari sesuatu, melainkan ia pasti akan memburukkannya.”

Maka wajib bagi seorang muslim untuk berlemah lembut dengan dirinya dan dengan hamba-hamba Alloh Azza wa Jalla.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam juga bersabda :

«إن الله رفيق يحب الرفق ويعطي على الرفق ما لا يعطي على العنف»

“Sesungguhnya Alloh itu Maha Lemah-lembut dan mencintai kelemahlembutan, Dia anugerahkan kepada kelemahlembutan apa yang tidak Ia anugerahkan kepada kebengisan.” Juga diriwayatkan Muslim di dalam Shahih-nya.

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda kepada Mu’adz dan Abu Musa Radhiyallahu ‘anhuma ketika mengutus keduanya ke Yaman :

«يسرا ولا تعسرا، بشرا ولا تنفرا»

“Permudahlah dan janganlah kalian berdua mempersulit, berikanlah berita gembira dan jangan membuat mereka lari.” Hadits ini diriwayatkan oleh al-Bukhari di dalam Shahih-nya. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam memerintahkan mereka berdua untuk mempermudah di dalam sabda beliau : “Permudahlah dan janganlah kalian berdua mempersulit, berikanlah berita gembira dan jangan membuat mereka lari.”

Di dalam riwayat lain :

«يسروا ولا تعسروا، بشروا ولا تنفروا»

“Permudahlah dan janganlah kalian semua mempersulit, berikanlah berita gembira dan janganlah kalian membuat mereka lari.” Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam menegaskan landasan ini sebagai pemudah bagi manusia tanpa sikap mempersulit dan sebagai kelemahlembutan kepada manusia. Anda tidak akan mendapatkan dalil di dalam kitabullah atau Sunnah Rasulullah yang di dalamnya ada perintah untuk mempersulit dan bersikap radikal, untuk selamanya di dalam agama ini -dengan segala pujian hanyalah milik Alloh- di dalamnya ada kemudahan dan kelapangan. [1]

Definisi Ghuluw (Ekstrim)

Al-‘Allamah asy-Syaikh Abdul Muhsin al-‘Ubaikan hafizhahullahu berkata di dalam mendefinisikan Ghuluw :

الغلو: المبالغة في الشيء، ورفعه فوق منزلته، وإعطائه فوق ما يستحقّه، يقال: غلا السعر أي ارتفع ثمن الطعام -أو غيره- فوق عادته، ولذلك قول عمر رَضِيَ اللهُ عنْهُ: يا أيها الناس لا تغالوا في صدقات النساء، فلوا كان ذلك خير لسبقنا إليه رسول الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

“Ghuluw artinya adalah “berlebih-lebihan terhadap sesuatu dan mengangkatnya melebihi kedudukannya serta memberi melebihi dari yang berhak diperolehnya”. Dikatakan, “harganya berlebihan/mahal (ghola)” maksudnya yaitu harga makanan –atau selainnya- tinggi/naik melebihi biasanya.” Demikian pula ucapan ‘Umar Radhiyallahu ‘anhu :

يا أيها الناس لا تغالوا في صدقات النساء، فلوا كان ذلك خير لسبقنا إليه رسول الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Wahai manusia, janganlah kalian berlebihan/menaikkah harga (taghooluu) di dalam mas kawin wanita, sekiranya hal ini baik niscaya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pasti akan mendahului kita.”[2].”

Ibnu Manzhur berkata di dalam Lisanul ‘Arob :

وأصل الغلاء الارتفاع والمجاوزة في كل شيء إلى أن قال: وغلا في الدين في الأمر يغلو غلوا جاوز حده وفي التنزيل: ﴿لاَ تَغْلُوا ْ فِي دِينِكُمْ﴾ [المائدة:77]. وفي الحديث «إياكم والغلو في الدين» أي التشدد فيه ومجاوزة الحد، ومنه الحديث «وحامل القرآن غير الغالي فيه ولا الجافي عنه»، إنما ذلك لأن من آدابه وأخلاقه التي أمر الله بها القَسط في الأمور وخير الأمور أوساطها، ثم كلا طرفي قسط الأمور ذميم.

“Dan asal berlebihan (al-ghola`) adalah mengangkat dan melampaui batas di dalam segala sesuatu”, sampai beliau mengatakan : “berlebihan di dalam agama : berlebihan di dalam perkara yang mana ia berlebih-lebihan dengan amat sangat sampai melampaui batasannya; dan di dalam al-Qur’an :

﴿لاَ تَغْلُوا ْ فِي دِينِكُمْ﴾

“Janganlah kalian berlebih-lebihan/melampaui batas di dalam agama kalian” (QS al-Maidah : 77); di dalam hadits :

«إياكم والغلو في الدين»

“Jauhilah oleh kalian sikap melampaui batas di dalam agama” artinya yaitu bersikap radikal di dalamnya dan melampaui batas; dan diantaranya hadits :

«وحامل القرآن غير الغالي فيه ولا الجافي عنه»

“dan bawalah al-Qur’an dengan tanpa berlebih-lebihan dan tanpa meremehkannya”, yang demikian ini adalah merupakan etika dan akhlak yang diperintahkan Alloh untuk bersikap adil di dalam segala perkara dan sebaik-baik perkara adalah yang moderat, kemudian kedua sisi dari keadilan adalah perkara yang tercela.[3]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullahu berkata di dalam mendefinisikan al-Ghuluw :

الغلو مجاوزة الحد الغلو أن يزاد في حمده أو ذمه على ما يستحق ونحو ذلك

“Ghuluw adalah melampaui batas. Ghuluw adalah menambah-nambahi di dalam memuji atau mencela melebihi dari yang layak diberikan kepadanya dan yang serupa ini”.[4]

Ucapan yang semisal ini juga dibawa oleh Syaikh Sulaiman bin ‘Abdullah bin Muhammad bin ‘Abdul Wahhab.

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullahu berkata :

الغلو هو المبالغة في الشيء والتشديد فيه بتجاوز الحد.

“Ghuluw adalah berlebih-lebihan terhadap sesuatu dan bersikap radikal di dalamnya serta melampaui batas.”[5]

Imam Abdurrahman bin Hasan Alu Syaikh rahimahullahu, cucu Syaikhul Islam Muhammad bin Abdul Wahhab, penulis kitab Fathul Majid Syarh Kitabut Tauhid berkata :

الغلو هو الإفراط في التعظيم بالقول والاعتقاد ، أي لا ترفعوا المخلوق عن منزلته التي أنزله الله فتنزلوه المنزلة التي لا تنبغي إلا لله

“Ghuluw adalah berlebih-lebihan di dalam mengagungkan baik dengan ucapan maupun keyakinan, maksudnya janganlah kalian mengangkat kedudukan makhluk yang telah Alloh tetapkan padanya, (jika demikian) maka kalian telah menempatkannya pada suatu kedudukan yang tidak sepatutnya melainkan hanya kepada Alloh.”[6]

Di dalam kamus al-Mu’tamad dikatakan :

غلا : -ُ غلوّⴷً الرجل في الأمر : جاوز فيه الحدّ. و – في الدين : تشدّد و تصلّب. و – في الشيء : ارتفع. و- السعر غلاءً : ارتفع, ضدّ رخص فهو غال و غليٌّ

Ghola : Seseorang ghuluw (berlebihan) dengan amat sangat di dalam suatu perkara artinya dia melampaui batas di dalamnya. Ghuluw di dalam agama artinya bersikap radikal dan keras. Ghuluw di dalam sesuatu hal artinya menaikkan/meninggikan. Harganya ghuluw (berlebihan) sekali artinya naik, lawan dari harga murah yaitu mahal.[7]

Adapun Ekstrim, menurut “Kamus Besar Bahasa Indonesia” didefinisikan sebagai :

Ekstrem : 1. Paling ujung (paling tinggi, paling keras, dsb); 2. Sangat keras dan teguh, fanatik. Keekstreman : 1. Hal yang keterlaluan; 2. Kefanatikan. Ekstremis : 1. Orang yang ekstrem; 2. Orang yang melampaui batas kebiasaan (hukum dsb). Ekstremitas : 1. Peringkat yang paling ekstrem (tentang Perasaan, penderitaan, kesedihan); 2. Hal (tindakan, perbuatan) yang melewati batas (sangat keras dsb).[8]

Di dalam “Oxford Advanced Learner’s Dictionary”, dikatakan :

Extreme artinya adalah “far from moderate” (jauh dari sikap pertengahan); Extreme [n] (sebagai kata benda) berarti “a feeling, condition, etc as far apart or as different from another as possible” (suatu perasaan, kondisi atau lainnya yang terpisah atau berbeda dari lainnya); Go to Extreme (menjadi ekstrim) artinya “to act or to be forced to act in a way that is far from moderate or normal” (bertindak atau terpaksa bertindak dengan suatu cara yang jauh dari moderat atau normal).[9]

Definisi Hajr (Isolir)

هَجَرَهُ هَجْراً، بالفتح، وهِجْراناً، بالكسر: صَرَمَهُ، وـ الشيءَ: تَرَكَهُ كأهْجَرَهُ، وـ في الصومِ: اعْتَزَلَ فيه عن النكاحِ. وهُما يَهْتَجِرانِ ويَتَهاجَرانِ: يَتَقاطَعانِ، والاسمُ: الهِجْرَةُ، بالكسر.والهِجْرَةُ، بالكسر والضم: الخُروجُ من أرضٍ إلى أُخرى، وقد هاجَرَ. (القاموس المحيط) الهجر ضدّ الوصل (لسان العرب) و التهاجر: التقاطع. (مختار الصحة)

Hajarahu Hajran dan Hijraanan artinya adalah mendiamkannya, hajarahu asy-Syai`a artinya adalah meninggalkannya, hajarahu fish shoumi artinya adalah menjauhi dirinya dari nikah. Huma yahtajiraani wa yatahaajaraani artinya yataqotho’aani (keduanya saling memutuskan hubungan), kata bendanya adalah al-Hijrah. Al-Hijrah adalah keluar dari suatu negeri ke negeri lainnya. Hajr adalah antonim dari al-Washlu (menyambung). Tahaajur maknanya adalah at-Taqoothu’ (saling memutuskan hubungan).[10]

Imam an-Nawawi di dalam Syarh-nya terhadap hadits Arba’in-nya, di dalam menjelaskan makna al-Hijrah, beliau berkata pada definisi ke-6 makna hijrah :

السادسة : هجرة المسلم أخاه فوق ثلاث بغير سبب شرعي, وهو مكروهة في الثلاث, و فيما زاد حرام إلا لضرورة.

“Poin keenam : hajr-nya seorang muslim terhadap saudaranya lebih dari tiga hari tanpa sebab yang syar’i, hukumnya makruh apabila tepat tiga hari dan apabila lebih maka haram hukumnya kecuali apabila dalam keadaan mendesak (darurat)”[11]

Di dalam “Kamus Besar Bahasa Indonesia”, isolir (~ isolasi) didefinisikan sebagai : “Pemisahan suatu hal dari hal lain atau usaha untuk memencilkan manusia dari manusia lain; pengasingan; pemencilan; pengucilan.”[12] Hajr juga sering kali diasosiasikan pengalihbahasaannya dengan kata boikot. Di dalam “Kamus Besar Bahasa Indonesia” dikatakan bahwa boikot adalah : “Bersekongkol menolak untuk bekerja sama (berususan dagang, berbicara, ikut serta, dll).”[13]

Di dalam “Oxford Advanced Learner’s Dictionary”, Isolir (Isolate) berarti : “to put or keep somebody or something entirely apart from other people or thing” (membuat orang atau sesuatu terpisah secara menyeluruh dari orang atau sesuatu yang lain.” Boycott bermakna : “(usually a group of people) to refuse to take part in something or to have social contact or to do business with a person, company, country, etc, either as a punishment” ((Biasanya dilakukan oleh sekelompok orang) yang menolak untuk mengambil bagian di dalam sesuatu atau melakukan hubungan social atau melakukan bisnis dengan seseorang, perusahaan, Negara, dll, atau bias juga sebagai suatu hukuman.” [14]

Hukum Hajr atau Muqotho’ah (Isolir atau Boikot) adalah pada asalnya haram, namun dapat berubah sesuai dengan situasi dan kondisi. Bahkan dalam situasi tertentu ia wajib diaplikasikan dan dalam keadaan tertentu ia tidak layak diimplementasikan.

Definisi Tabdi’ (Vonis Bid’ah)

Tabdi’ adalah menvonis atau menghukumi seseorang sebagai mubtadi’ atau ahlul bid’ah. Maka untuk itu harus difahami dulu apakah bid’ah itu.

Di dalam kamus al-Mu’tamad dikatakan :

بدع الشيء : اخترعه و أنشاه لا على مثال, بدّعه : نسبه إلى البدعه. ابتدع الشيء : بدعه, وابتدع البدعة : أحدثها. البدعة : ما أُحدث على غير مثال سابق, عقيدة تخالف الدين, أو الحدث في الدين بعد الإكمال, ما استُحدث بعد النبي من الأهواء والأعماك.

Bada’a asy-Syai`a artinya adalah mengadakan dan membuatnya tanpa ada contohnya, badda’ahu artinya adalah menyandarkannya kepada bid’ah. Ibtada’a asy-Syai`a artinya mengadakannya, ibtada’a al-Bid’ah artinya mengada-adakan bid’ah. Bid’ah adalah perkara yang diada-adakan tanpa ada contohnya sebelumnya, atau aqidah yang menyelisihi agama, atau perkara baru di dalam agama setelah agama ini disempurnakan, atau segala hal yang diada-adakan setelah Nabi dari hawa nafsu dan perbuatan.[15]

Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullahu berkata :

وأصل مادة ((بدع)) للاختراع على غير مثال سابق، ومنه قول الله تعالى: {بَدِيعُ السَّموَاِت والأرْضِ} أي مخترعهما من غير مثال سابق متقدم، وقوله تعالى: {قُلْ ما كُنْتُ بِدْعاً مِن الرُّسُل}، أي ما كنت أول من جاءَ بالرسالة من اللّه إلى العباد بل تقدمني كثير من الرسل، ويقال: ابتدع فلان بدعة يعني ابتدأ طريقة لم يسبقه إليها سابق.

“Asal kata Bid’ah adalah membuat/mengada-adakan sesuatu yang tidak ada contoh sebelumnya. Diantaranya adalah firman Alloh Ta’ala :

﴿بَدِيعُ السَّموَاِت والأرْضِ﴾

“(Dialah Alloh) Badi’ (yang menciptakan ) langit dan bumi”

Artinya yaitu (Alloh) yang mengadakan langit dan bumi tanpa ada contoh sebelumnya

dan firman-Nya Ta’ala :

﴿قُلْ ما كُنْتُ بِدْعاً مِن الرُّسُل﴾

“Katakan(wahai Muhammad) Aku bukanlah Rasul yang pertama di antara para rasul.”

Artinya yaitu aku (Muhammad) bukanlah orang pertama yang datang dengan risalah dari Alloh kepada hamba-hamba-Nya, namun telah mendahuluiku banyak para rasul.

Dikatakan : fulan mengada-adakan suatu bid’ah maknanya yaitu dia mendahului jalan yang belum pernah ada seorangpun sebelumnya mendahuluinya.”[16]

Imam asy-Syathibi melanjutkan ucapan beliau :

فالبدعة إذن عبارة عن ((طريقة في الدين مخترعة تضاهي الشرعية يقصد بالسلوك عليها المبالغة في التعبد لله سبحانه))

“Maka kalau begitu, bid’ah adalah ungkapan dari suatu jalan di dalam agama yang diada-adakan yang menyerupai syariat, yang dimaksudkan untuk berjalan di atasnya secara berlebih-lebihan di dalam beribadah kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala.[17]”

Adapun mubtadi’ adalah fail (pelaku) dari amalan bid’ah. Namun tidaklah setiap orang yang melakukan amalan bid’ah dengan serta merta dia menjadi bid’ah, sebagaimana yang dikatakan oleh asy-Syaikh al-Albani rahimahullahu di dalam Haqiqotul Bida’ wal Kufri :

ليس كل من وقع في البدعة وقعت البدعة عليه

“Tidaklah setiap orang yang terjatuh ke dalam kebid’ahan maka dengan serta merta bid’ah jatuh kepadanya.[18]”

Tabdi’ adalah isim taf’iil dari kata badda’a yubaddi’u yang artinya adalah menyandarkan seseorang atau sesuatu kepada bid’ah. Atau dengan kata lain menghukumi seseorang sebagai mubtadi’ atau ahlul bid’ah. Dikarenakan tidak setiap orang yang jatuh ke dalam bid’ah secara otomatis menjadi mubtadi’, oleh karena itu ada beberapa kaidah dan kriteria yang harus difahami sebelum menvonis seseorang sebagai mubtadi’. Hal ini akan dijelaskan lebih lanjut di dalam nukilan terhadap ucapan ulama salafiyun tentang hal ini.

Korelasi Ghuluw dengan hajr dan tabdi’.

Hajr dan tabdi’ adalah dua istilah syar’i di dalam Islam. Dua kata ini sering bersanding karena korelasi dan kaitannya sangat erat sekali. Para ulama ahli hadits dan ahli fikih bahkan membuat bab di dalam kitabnya yang menjelaskan akan kewajiban hajr terhadap mubtadi’ atau ahlul bid’ah atau ahlul ahwa’. Di antaranya :

– في ((سنن أبي داود)) : باب مجانبة أهل الأهواء و بغضهم.

– في ((الترغيب و الترهيب)) للمنذري : الترهيب من حبّ الأشرار وأهل البدع لأنّ المرء مع من أحبّ.

– في ((الأذكار)) للنووي : باب التبرّي من أهل البدع والمعاصي.

– في ((الإعتقاد)) للبيهقي : باب النهي عن مجالسة أهل البدع.

– Di dalam “Sunan Abu Dawud” : “Bab Menjauhi Ahlul Ahwa dan membenci mereka.”

– Di dalam “at-Targhib wat Tarhib” karya al-Mundziri : “Ancaman mencintai keburukan dan Ahli Bid’ah dikarenakan seseorang itu bersama dengan yang ia cintai.”

– Di dalam “al-Adzkar” karya an-Nawawi : “Bab berlepas diri dari Ahli Bid’ah dan Maksiat.”

– Di dalam “al-I’tiqod” karya al-Baihaqi : “Bab Larangan dari Bermajelis dengan Ahli Bid’ah.”[19]

Sehingga al-Qodhi Abu Ya’la rahimahullahu mengatakan :

أجمع الصحابة والتابعون على مقاطعة المبتدعة.

“Para Sahabat dan Tabi’in bersepakat untuk memboikot mubtadi’”[20]

Namun, apabila kedua istilah syar’i ini disertai dengan kata ghuluw (ekstrim), maka tentunya akan keluar dari istilah syar’i itu sendiri dan akan menjadi suatu penyimpangan, kesesatan dan bid’ah baru. Karena setiap amalan yang disertai dengan ghuluw tentu saja akanlah menyimpang, walaupun niat, tujuan dan maksud pelakunya adalah baik.

Samahatul Imam Abdul Aziz bin Baz rahimahullahu berkata :

ولا شك أن الشريعة الإسلامية جاءت بالتحذير من الغلو في الدين ، وأمرت بالدعوة إلى سبيل الحق بالحكمة والموعظة الحسنة والجدال بالتي هي أحسن ، ولكنها مع ذلك لم تهمل جانب الغلظة والشدة في محلها حيث لا ينفع اللين والجدال بالتي هي أحسن…

“Tidak ragu lagi, bahwasanya syariat Islam itu datang dengan memperingatkan dari sikap ghuluw di dalam agama dan memerintahkan untuk berdakwah ke jalan yang benar dengan cara yang hikmah dan nasehat yang baik serta berdiskusi dengan cara yang lebih baik. Namun sisi sikap tegas dan keras tidak ditelantarkan (begitu saja apabila ditempatkan) pada tempatnya selama kelembutan dan diskusi dengan cara yang baik tidak berfaidah lagi…”[21]

Ghuluw di dalam hajr dan tabdi’ akan berpotensi pada perpecahan dan pemecahbelahan umat secara sporadis. Ghuluw di dalam hajr dan tabdi’ adalah fitnah besar yang membinasakan. Apalagi jika sifat ini merasuk ke dalam barisan para pemuda yang berintisab (berafiliasi) kepada dakwah salafiyah. Hanya karena masalah-masalah khilafiyah ijtihadiyah maka hajr, tabdi’, tahdzir (peringatan), jarh (melukai/mencela kredibilitas seseorang) dan semisalnya menjadi sarana untuk melayangkan obsesi pribadi dan tumbal sensasi seorang da’i.

Bagaimanakah hakikat permasalahan ini? Dan bagaiman sikap para ulama terhadap hal ini? Berikut ini beberapa petikan ucapan para ulama seputar hajr dan tabdi’ semoga bermanfaat…

——————————————————————————–

[1] Dinukil dari ceramah al-‘Allamah asy-Syaikh Abdul Muhsin al-‘Ubaikan hafizhahullahu yang berjudul al-Ghuluw fit Takfir wa Aatsaruhu fil Ummah (Sikap Ekstrim di dalam Vonis Kafir dan Dampaknya terhadap Umat). Dicopy dari website pribadi beliau.

[2] Ibid.

[3] Ibid.

[4] Ibid.

[5] Ibid.

[6] Lihat Fathul Majid Syarh Kitab at-Tauhid, karya Syaikh al-Imam Abdurrahman bin Hasan Alu Syaikh rahimahullahu, bab Ma Ja’a anna Sababa Kufri Bani Adam wa Tarkihim Dinahum huwa al-Ghuluwu fish Shalihin, Tahqiq : Syaikh Muhammad Hamid al-Faqi, Muroja’ah dan Ta’liq : Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Takhrij Hadits : Syaikh Ali bin Sinan, Darul Fikr, Beirut, 1412/1992, hal. 620.

[7] Lihat al-Mu’tamad Qomus ‘Arobiy – ‘Arobiy, Cet. III, pasal Ghoin, hal. 467, Dar ash-Shodir, Beirut 2004.

[8] Lihat “Kamus Besar Bahasa Indonesia”, Edisi ketiga, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Balai Pustaka, Jakarta 2002, hal. 291-292.

[9] Lihat “Oxford Advanced Learner’s Dictionary of Current English”, A.S. Hornby, Edisi kelima, Oxford University Press, 1995, hal. 409-410.

[10] Lihat al-Qomus al-Muhith (softcopy dari www.dorar.net) pasal haa, Lisanul ‘Arob (V/250) dan Mukhtarush Shihah (288).

[11] Lihat Syarh al-Arba’in an-Nawawiyah oleh Imam an-Nawawi, tahqiq Syaikh ‘Ali ath-Thohthowi, Darul Kutub al-‘Ilmiyah, Cet. I, Beirut, 2001, hal. 26-27.

[12] Op.Cit., hal. 445.

[13] Ibid. hal. 160.

[14] Op.Cit. hal. 633.

[15] Op.Cit hal. 24.

[16] Lihat Mukhtashor Kitab al-I’tisham karya Imam asy-Syathibi, Peringkas : Syaikh Alwi Abdul Qodir as-Saqqof, softcopy dari www.dorar.net.

[17] Ibid.

[18] Ceramah Haqiqotul Bida’ wal Kufri oleh Syaikh al-Albani. Lihat pula al-Manhajus Salafiy ‘inda asy-Syaikh Nashiruddin al-Albani karya Syaikh ‘Amru ‘Abdul Mun’im Salim hal. 64. lihat pula terjemahan lengkap ceramah ini di dalam http://dear.to/abusalma.

[19] Lihat ‘Ilmu Ushulil Bida’ Dirosatun Takmiliyatun Muhimmatun fi ‘Ilmi ‘Ushulil Fiqhi, karya Syaikh ‘Ali bin Hasan bin ‘Ali bin ‘Abdul Hamid al-Halabi, cet. II, Dar ar-Rayah, Riyadh dan Jeddah, 1417 H., 297.

[20] Lihat Hajrul Mubtadi’ karya Syaikh Bakr Abu Zaid, hal. 32; dinukil dari ‘Ilmu Ushulil Bida’, hal. 298.

[21] Lihat Majmu’ Fatawa wa Maqoolaat Mutanawwi’ah oleh Samahatul Imam Ibnu Bazz rahimahullahu, penghimpun : Muhammad bin Sa’ad asy-Syuwai’ir, Jilid III, hal. 203.

(Bersambung Bagian 3)

-***-***-***-


 Comments 1 comment

  • Abu Aufa' says:

    afwan apa istilah islam moderat itu syar’i ?? jazakallahu khoiron

    Moderat bukanlah berasal dari Bahasa Arab. Moderat adalah translasi yang relatif lebih tepat dari kata wasath. Jadi pemilihan kata moderat adalah sebagai bagian translasi (terjemahan) belaka. Karena moderat maknanya adalah pertengahan, tidak condong ke kanan tidak pula ke kiri. Serupa dengan kata al-wasath yang merupakan karakteristik islam dan ahlus sunnah. Sebagaimana pula kata ghuluw sering diterjemahkan dengan kata ekstrem, karena padanan maknanya sama.
    Adapun pengkhususan makna kata moderat sebagaimana yang dilakukan oleh kaum liberalis, yang sering menggembar-gemborkan kata moderat, mereka pada hakikatnya jatuh kepada ektrim kebebasan beralibikan moderat. Jadi pengakuan mereka sebagai kelompok moderat hanyalah pengaku-ngakuan belaka dan monopoli makna belaka…
    Jadi kata Islam moderat hanyalah translasi belaka, maka hukumnya mubah selama maknanya dibawa ke makna yang benar (yang dikehendaki oleh syariat). Allohu a’lam.

  • Silakan berikan tanggapan...

    %d bloggers like this: